8 Teknik Mancing Ikan di Sungai yang Wajib Kamu Coba

Teknik mancing ikan di sungai memang harus kita pelajari agar saat kita memancing mendapatkan hasil. Memancing di sungai adalah pengalaman yang menarik dan menuntut keterampilan khusus.Memancing di sungai atau air tawar mempunyai cara dan teknik yang berbeda dengan memancing di laut.

Agar memperoleh hasil pancingan yang sesuai dengan harapan, kondisi dan karakter sungai menentukan sebagai spot mancing tempat ikan berkumpul. Ibarat sayur tanpa garam, mancing tanpa hasil rasanya jadi hambar.

Artikel ini akan menjelaskan 10 teknik mancing ikan di sungai yang ampuh. Dengan memahami teknik mancing dan karakter suangai kamu dapat meningkatkan peluang keberhasilan pada saat mancing ikan di sungai.

Teknik Mancing Ikan di Sungai yang Efektif

Layaknya sebuah pertempuran yang harus menggunakan strategi agar peperangan mendapatkan kemenangan, mancing pun harus menggunakan strategi serta teknik yang jitu dan ampuh.

Berikut 8 teknik mancing ikan di sungai yang bisa kamu coba aplikasikan pada saat memancing di sungai.

1. Teknik Mancing di Aliran Lambat

mancing di arus pelan
  • Pemahaman Arus : Sebelum kamu  mulai memancing di sungai, sebaiknya perhatikan arus yang mengalir di sungai. Biasanya ikan akan cenderung berada di arus atau aliran air yang mengalir pelan dan tidak deras. Ketahui di mana aliran air lebih lambat dan di mana ikan cenderung berkumpul.
  • Umpan : Nah, jika kamu ingin menangkap ikan predator seperti ikan predator seperti ikan bass atau trout. Gunakan umpan hidup seperti cacing atau ikan kecil dan biarkan mereka mengikuti aliran air, karena ikan predator tertarik dengan sesuatu yang bergerak, instingnya sebagai predator akan muncul pada saat ada sesuatu yang bergerak atau mengusik di sekitaran mereka.

2. Teknik Spinning di Aliran Deras

teknik mancing di sungai arus deras
teknik mancing di sungai arus deras

Mancing di aliran deras memerlukan keterampilan dan teknik khusus. Berikut adalah beberapa tips menggunakan teknik spinning untuk memancing di aliran deras:

  1. Pilih Joran Spinning : Gunakan joran spinning yang lebih panjang untuk memungkinkan lemparan yang lebih jauh dan kontrol yang lebih baik saat melawan arus. Joran dengan panjang 6 hingga 7 kaki biasanya cocok.
  2. Gunakan Umpan Palsu : Spinner dan rapala adalah pilihan umpan palsu yang tepat di aliran deras. Umpan-umpan ini dapat menarik perhatian ikan predator yang berada di area aliran yang kuat.
  3. Perhatikan Kecepatan Arus : Pahami dan lihat kecepatan arus di lokasi memancing. Beberapa jenis ikan lebih suka berada di area aliran yang lebih cepat, sementara yang lain memilih di dekat bebatuan atau perlindungan alami. Biasanya ikan yang senang di aliran yang deras butuh tenaga yang lebih besar untuk mendapatkannya ketika umpan disambar.
  4. Cara Casting : Teknik casting saat melempar umpan. Gunakan gerakan tangan dan pergelangan yang tepat untuk menghindari pemantulan umpan dari permukaan air.
  5. Mengikuti Aliran Air : Saat mengaitkan ikan, ikuti arah aliran air. Ini membantu mengurangi resistensi dan membuat ikan sulit untuk berenang melawan arus.
  6. Posisi yang Tepat : Posisikan diri di lokasi yang strategis di sepanjang aliran. Cari tempat-tempat di mana ikan mungkin berada, seperti di belakang batu besar atau di sekitar perubahan arah aliran. Dan juga untuk keselamatan kita pada saat memancing ikan di arus yang deras.
  7. Perhatikan Warna dan Ukuran Umpan : Warna dan ukuran umpan dapat memengaruhi daya tarik ikan. Jika air keruh, lebih baik menggunakan umpan dengan warna mencolok agar ikan bisa melihat umpan yang kita gunakan. Jika air jernih, pilih umpan yang lebih alami.
  8. Penggunaan Rolling Swivel : Gunakan rolling swivel untuk mencegah tali senar atau fluorocarbon terlilit dan membuat umpan bergerak lebih bebas.
Baca Juga  Mancing Ikan Malam Hari

3. Teknik Fly Fishing

teknik memancing di sungai menggunakan fly fishing
memancing menggunakan  gaya fly fishing

Fly fishing adalah metode memancing yang unik dan menarik yang menggunakan umpan buatan yang ringan, untuk menarik perhatian ikan. Teknik ini melibatkan teknik melempar khusus dan memerlukan keterampilan casting yang baik. Berikut adalah langkah-langkah dasar untuk tekniknya:

  1. Pemilihan Alat dan Peralatan: Pilih joran fly fishing yang sesuai dengan ukuran ikan yang ditargetkan dan kondisi perairan. Joran ini dirancang untuk melempar umpan fly.
  2. Pemilihan Fly: Pilih fly yang sesuai dengan spesies ikan yang ingin Anda tangkap dan kondisi air. Fly dapat meniru serangga, ikan kecil, atau larva, tergantung pada preferensi ikan.
  3. Teknik Melempar (Casting): Casting dalam fly fishing berbeda dengan teknik melempar umpan konvensional. Teknik dasar fly casting termasuk:
    • Backcast: Melempar fly ke belakang untuk mempersiapkan lemparan ke depan.
    • Forward Cast: Melemparkan fly ke arah target. Pemahaman yang baik tentang timing dan teknik casting sangat penting.
  4. Pengamatan Arus Air: Pahami arus air dan perilaku ikan. Fly fishing seringkali efektif di tempat-tempat di mana ikan berkumpul, seperti kolam, aliran lambat, atau di sekitar struktur alami.
  5. Menentukan Posisi: Posisikan diri Anda sedemikian rupa sehingga fly dapat hanyut secara alami di depan ikan. Hindari membuat bayangan di air atau mendekati ikan secara langsung.
  6. Set Hook Secara Tepat: Set hook dengan gerakan tangan yang cepat dan tepat saat Anda merasakan gigitan ikan. Ini memerlukan respons yang cepat karena umpan fly umumnya ringan.
  7. Memancing di Berbagai Kondisi: Fly fishing dapat diterapkan di berbagai kondisi air, termasuk sungai, danau, dan pantai. Setiap kondisi membutuhkan penyesuaian dalam pemilihan umpan dan teknik casting.

4. Teknik Jala

<yoastmark class=

Teknik memancing dengan jala, atau sering disebut gillnetting, merupakan metode yang melibatkan penggunaan jaring berupa jala yang ditempatkan di perairan untuk menangkap ikan. Berikut adalah beberapa prinsip dasar dan teknik yang terkait dengan teknik memancing menggunakan jala:

  1. Pemilihan Jaring:
    • Pilih jaring yang sesuai dengan spesies ikan yang ditargetkan dan kondisi perairan. Jaring dapat bervariasi dalam ukuran mata jaring, panjang, dan bahan.
  2. Penempatan Jaring:
    • Tempatkan jaring di lokasi yang strategis, di mana ikan sering melewati atau berkumpul. Pengetahuan tentang gerakan ikan, pola migrasi, dan habitatnya sangat penting.
  3. Gerakan Melempar:
    • Melempar jala dengan benar adalah keterampilan yang harus dikuasai. Pastikan gerakan melempar kamu tepat dan kuat untuk menjangkau ikan di aliran sungai, serta pastikan juga pada saat melempar jala terbuka lebar dengan sempurna agar jangkauannya besar dan ikan bisa masuk kedalam jala.

5. Teknik Punching

Teknik Punching
Memancing predator dibalik dedaunan

Teknik punching adalah metode pancing yang umumnya digunakan untuk menangkap ikan di bawah tutupan air seperti tumbuhan air, semak-semak, atau dedaunan di permukaan air. Teknik ini sering digunakan dalam memancing ikan predator, seperti ikan bass, yang bersembunyi di antara tumbuhan untuk berburu mangsa.

Berikut adalah langkah-langkah umum dalam teknik punching:

  1. Peralatan:
    • Gunakan stik pancing khusus “punching” yang biasanya lebih pendek dan lebih kuat.
    • Pilih reel baitcasting dengan rasio gearing yang tinggi untuk memudahkan menarik umpan dari vegetasi.
    • Gunakan senar pancing yang kuat dan tahan aus, biasanya berkisar antara 50-80 lbs test.
  2. Umpan:
    • Umpan yang umum digunakan dalam teknik punching adalah “punching bait” atau “creature bait” yang dirancang khusus untuk menembus vegetasi air.
    • Umpan ini seringkali memiliki desain yang aerodinamis dan dapat menembus tutupan tanaman dengan mudah.
  3. Bobot (Weight):
    • Gunakan “tungsten weight” yang berat, biasanya berkisar antara 1/2 hingga 2 ons, tergantung pada ketebalan tumbuhan air yang menutupi dan kedalaman air.
    • Bobot ini membantu umpan menembus tutupan tanaman dengan cepat.
  4. Teknik Melempar:
    • Tempatkan umpan di antara dedaunan yang melayang di atas air atau di atas tempat yang dicurigai sebagai tempat berlindung ikan.
    • Kaitkan bobot di atas umpan untuk membantu menembus tanaman air.
    • Lepaskan umpan dan bobot ke air dengan cara yang cepat dan tegas, menciptakan efek “punch” yang memungkinkan umpan menembus vegetasi.
Baca Juga  Teknik melempar jala dengan benar, hasil tangkapan melimpah

Teknik “punching” membutuhkan ketepatan dan kecepatan dalam menembakkan umpan ke dalam tumbuhan yang ada di atas air. Ini adalah metode yang tepat untuk menargetkan ikan yang aktif di bawah tutupan tanaman air dan dapat menjadi pilihan yang menarik bagi pemancing yang suka tantangan.

6. Teknik Trotline

memancing ikan di sungai Teknik Trotline
memancing ikan di sungai Teknik Trotline

Teknik Trotline adalah metode pancing yang menggunakan garis pancing panjang yang diikat secara horizontal di sepanjang air dengan beberapa umpan yang ditempatkan di garis tersebut. Teknik ini umumnya digunakan untuk menangkap ikan yang bergerak di sepanjang suatu aliran atau sungai. Berikut adalah langkah-langkah umum dalam menggunakan teknik Trotline:

  1. Persiapan Trotline:
    • Siapkan garis pancing panjang yang sesuai dengan panjang aliran atau sungai tempat kamu akan memancing.
    • Pasang umpan pada garis pancing dengan interval yang diinginkan, menggunakan kait atau simpul yang kuat.
  2. Penyusunan Trotline:
    • Tempatkan trotline secara horizontal di sepanjang aliran atau sungai. Pastikan untuk mengamankannya di tepi air atau di antara dua titik tetap.
    • Pastikan garis tersebut diatur dengan cukup tegang untuk menghindari kerutan atau hambatan yang dapat disebabkan oleh air atau elemen lainnya.
  3. Pemasangan Umpan:
    • Tempatkan umpan pada setiap interval garis pancing, seperti umpan hidup, umpan buatan, atau umpan alami yang sesuai dengan jenis ikan yang ditargetkan.
  4. Penambahan Timah atau Pemberat:
    • Pada setiap ujung trotline dan di dekat umpan, tambahkan timah atau pemberat untuk menjaga garis tetap di dasar air dan memastikan umpan berada pada kedalaman yang diinginkan.
  5. Pemantauan dan Pengambilan Hasil:
    • Pantau trotline secara teratur untuk memeriksa apakah ada ikan yang tertangkap.
    • Saat menemukan ikan yang tertangkap, perlahan-lahan dan hati-hati angkat trotline untuk mengambil ikan.
    • Pastikan untuk memeriksa ketentuan dan peraturan setempat terkait penggunaan trotline.

Teknik Trotline sering digunakan untuk menangkap ikan seperti ikan catfish, ikan lele, atau jenis ikan air tawar lainnya.

7. Teknik Noodling (Handfishing)

teknik memancing menggunakan tangan
cara memancing di sungai menggunakan teknik noodling

Teknik Noodling, juga dikenal sebagai “hand fishing” atau “grappling,” adalah metode unik untuk menangkap ikan, terutama ikan lele besar, dengan menggunakan tangan manusia sebagai umpan. Berikut adalah beberapa langkah umum dalam teknik Noodling:

  1. Temukan Lubang Ikan Lele:
    • Mencari lubang atau celah yang mungkin dihuni oleh ikan lele. Lubang-lubang ini seringkali berada di bawah batu, di dasar sungai, atau di sela-sela tumpukan kayu.
  2. Persiapkan Diri:
    • Pastikan Anda memakai peralatan keselamatan, seperti sarung tangan tahan air dan sepatu bot untuk melindungi tangan dan kaki Anda dari gigitan dan goresan.
  3. Masukkan Tangan ke Lubang:
    • Perlahan-lahan masukkan tangan ke dalam lubang tanpa menggunakan umpan atau kail. Anda mencoba merangsang atau menarik ikan lele keluar dari tempat persembunyiannya.
  4. Tangkap Ikan dengan Tangan:
    • Jika Anda merasakan gigitan atau menemukan ikan lele, segera tangkap dengan tangan Anda. Ikan lele seringkali akan menggigit tangan atau lengan sebagai reaksi terhadap ancaman.
  5. Hati-hati dan Kuat:
    • Tangkap ikan dengan hati-hati dan pastikan Anda memiliki kendali penuh atas ikan sebelum mencoba mengeluarkannya dari air. Ikan lele dapat menjadi kuat dan sulit diatasi.
  6. Pemulihan dan Pelepasan:
    • Setelah menangkap ikan, pastikan untuk menangani dengan hati-hati dan hindari luka pada ikan atau diri sendiri.
    • Jika ikan lele berukuran besar dan bukan target utama untuk dikonsumsi, sebaiknya dilepaskan kembali ke alam.
Baca Juga  Rekomendasi Umpan Jitu Mancing Ikan Patin Liar Anti Gagal

Teknik Noodling memerlukan keberanian dan kehati-hatian, dan hanya diizinkan atau sah dalam beberapa yurisdiksi. Pemancing harus selalu memahami aturan dan regulasi setempat sebelum mencoba teknik ini. Selain itu, perlu diingat bahwa Noodling dapat berbahaya, dan pemancing harus menjaga keamanan pribadi mereka selama proses ini.

8. Teknik Bow Fishing

teknik memancing ikan di sungai bow fishing
teknik memancing ikan di sungai menggunakan bow fishing

Bowfishing adalah metode menangkap ikan yang melibatkan penggunaan busur dan panah. Ini merupakan kombinasi antara memanah dan memancing, dan biasanya dilakukan di perairan yang dangkal. Berikut adalah langkah-langkah umum dalam teknik bowfishing:

  1. Persiapan Peralatan:
    • Siapkan busur bowfishing khusus yang dirancang untuk menahan panah di atas air. Busur ini seringkali memiliki daya tarik yang lebih berat dan desain khusus untuk menangani lingkungan air.
  2. Panah Bowfishing:
    • Gunakan panah bowfishing yang dirancang untuk menangkap ikan. Panah ini biasanya dilengkapi dengan pancing atau ujung tumpul yang dapat merentangkan ikan saat terkena.
  3. Lokasi Perairan yang Cocok:
    • Pilih perairan yang dangkal dan jernih untuk mempermudah melihat ikan. Air dangkal memungkinkan panah untuk menembus air dan mencapai target.
  4. Pandangan dan Tembak:
    • Dengan bantuan matahari terang atau lampu sorot di malam hari, cari ikan di permukaan air. Jika Anda melihat ikan, rencanakan tembakan dan perkirakan titik di mana panah harus menyentuh air untuk mencapai ikan.
  5. Teknik Menarik Panah:
    • Setelah panah dilepaskan, kamu perlu menariknya kembali dengan hati-hati. Seiring dengan tarikan busur, tali busur akan melepas panah, dan panah akan meluncur ke arah ikan.

Bowfishing seringkali dilakukan selama malam hari dengan menggunakan lampu sorot untuk menarik ikan. Selain itu, teknik ini memerlukan keterampilan memanah yang baik dan kemampuan untuk melihat gerakan ikan di bawah air.

Referensi

  1. Lempert, William. (2016). “Fishing for Dummies.” Wiley.
  2. Bauer, Michael R. (2014). “The Orvis Guide to Fly Fishing.” The Lyons Press.
  3. Hubert, Clarence J. (2008). “Fishing Basics.” Wiley.

Kesimpulan

Kamu bisa menyesuaikan teknik mana yang akan digunakan dalam memancing agar hasil yang di dapatkan banyak.

Beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan dalam menyesuaikan teknik memancing meliputi:

  1. Jenis Ikan yang Dicari:
    • Setiap jenis ikan mungkin lebih responsif terhadap teknik tertentu. Beberapa ikan lebih suka umpan palsu, sementara yang lain lebih tertarik pada umpan hidup.
  2. Kondisi Perairan:
    • Aliran deras, perairan tenang, atau perairan berlumpur dapat mempengaruhi pilihan teknik. Teknik spinning mungkin lebih efektif di aliran deras, sementara teknik jala dapat lebih cocok untuk perairan tenang.
  3. Waktu dan Musim:
    • Beberapa teknik memancing lebih efektif pada waktu dan musim tertentu. Misalnya, fly fishing seringkali efektif saat ikan sedang aktif mencari makan di permukaan air.
  4. Ketersediaan Umpan:
    • Apakah umpan hidup atau umpan palsu lebih mudah ditemukan di area tersebut? Pilihan umpan juga dapat memengaruhi teknik yang efektif.
  5. Kemampuan Pribadi:
    • Tingkat keterampilan dan kenyamanan pribadi juga perlu dipertimbangkan. Teknik tertentu mungkin memerlukan keterampilan casting atau penanganan khusus.
  6. Peraturan Lokal:
    • Pastikan untuk mematuhi peraturan dan larangan memancing di area tersebut. Beberapa tempat mungkin memiliki aturan tertentu terkait teknik yang boleh digunakan.
  7. Peralatan yang Tersedia:
    • Peralatan memancing yang kamu miliki juga dapat membatasi pilihan teknik. Pastikan kamu memiliki perlengkapan yang sesuai.